Daftar Pelabuhan Indonesia

Daftar Pelabuhan di Indonesia

1 Sinabang SIMEULUE NAD
2 Singkil ACEH SINGKIL NAD
3 Tapaktuan ACEH SELATAN NAD
4 Meulaboh ACEH BARAT NAD
5 Malahayati ACEH BESAR NAD
6 Susoh ACEH BARAT DAYA NAD
7 Calang ACEH JAYA NAD
8 DERMAGA DISTRIK NAVIGASI SABANG SABANG NAD
9 Penyeberangan Balohan SABANG NAD
10 PERTAMINA SABANG SABANG NAD
11 PT.PERIKANAN SAMUDRA BESAR-SABANG SABANG NAD
12 Sabang SABANG NAD
13 TNI AL SABANG SABANG NAD
14 Kuala Langsa LANGSA NAD
15 Lhokseumawe LHOKSEUMAWE NAD
16 Gunung Sitoli NIAS Sumut
17 Lahewa NIAS Sumut
18 PERTAMINA GUNUNG SITOLI NIAS Sumut
19 Sikara-kara MANDAILING NATAL Sumut
20 Leidong LABUHAN BATU Sumut
21 Sei Berombang LABUHAN BATU Sumut
22 Pangkalan Susu LANGKAT Sumut
23 Pelabuhan Tanjung Pura LANGKAT Sumut
24 Tanjung Tiram LANGKAT Sumut
25 Tello NIAS SELATAN Sumut
26 Pelabuhan Pantai Cermin SERDANG BEDAGAI Sumut
27 Tanjung Beringin SERDANG BEDAGAI Sumut
28 Kuala Tanjung BATU BARA Sumut
29 Pangkalan Dodek BATU BARA Sumut
30 Perikanan Sibolga SIBOLGA Sumut
31 PERTAMINA SIBOLGA SIBOLGA Sumut
32 Sibolga SIBOLGA Sumut
33 Tanjung Balai Asahan TANJUNG BALAI Sumut
34 Belawan MEDAN Sumut
35 Belawan Container Terminal MEDAN Sumut
36 PT.TJIPTA RIMBA DJAYA MEDAN Sumut
37 Bake KEPULAUAN MENTAWAI Sumut
38 Muara Siberut KEPULAUAN MENTAWAI Sumut
39 Muara Sikabaluan KEPULAUAN MENTAWAI Sumut
40 Sikakap KEPULAUAN MENTAWAI Sumut
41 Siuban KEPULAUAN MENTAWAI Sumut
42 Tua Pejat KEPULAUAN MENTAWAI Sumut
43 Air Bangis PASAMAN BARAT Sumut
44 PT.TAMBANG BATU BARA TELUK BAYUR (Dermaga Teluk Bayur) PADANG Sumut
45 Teluk Bayur PADANG Sumut
46 Rengat INDRAGIRI HULU RIAU
47 Kuala Enok INDRAGIRI HILIR RIAU
48 PT.BHUMIREKSA NUSASEJATI INDRAGIRI HILIR RIAU
49 PT.PULAU SAMBU GUNTUNG2 INDRAGIRI HILIR RIAU
50 Sungai Guntung INDRAGIRI HILIR RIAU
51 Tembilahan INDRAGIRI HILIR RIAU
52 Perawang S I A K RIAU
53 Bengkalis BENGKALIS RIAU
54 Sei Pakning BENGKALIS RIAU
55 Selat Panjang BENGKALIS RIAU
56 Bagan Siapi-api ROKAN HILIR RIAU
57 Panipahan ROKAN HILIR RIAU
58 Pekan Baru PEKANBARU RIAU
59 Dumai D U M A I RIAU
60 Kuala Mendahara TANJUNG JABUNG TIMUR JAMBI
61 Kuala Tungkal TANJUNG JABUNG BARAT JAMBI
62 Jambi JAMBI JAMBI
63 Sungai Lumpur OGAN KOMERING ILIR Sumsel
64 Palembang/Boom Baru PALEMBANG Sumsel
65 PT.BATU BARA KERTA PATI (Dermaga Kertapati) PALEMBANG Sumsel
66 Melakoni Enggano BENGKULU UTARA BENGKULU
67 Bintuhan KAUR BENGKULU
68 Bengkulu BENGKULU BENGKULU
69 KotaAgung TANGGAMUS LAMPUNG
70 PT.TAMBANG BATU BARA TARAHAN (Pelabuhan Tarahan) LAMPUNG SELATAN LAMPUNG
71 Widuri Terminal LAMPUNG TIMUR LAMPUNG
72 Mesuji TULANGBAWANG LAMPUNG
73 Panjang BANDAR LAMPUNG LAMPUNG
74 Teluk Betung BANDAR LAMPUNG LAMPUNG
75 PT.SAWINDO KENCANA BANGKA Kep.Bangka Belitung
76 Tanjung Pandan BELITUNG Kep.Bangka Belitung
77 Muntok BANGKA BARAT Kep.Bangka Belitung
78 PT.PAS MARITIM (PT. Exspan Marine Terminal) BANGKA BARAT Kep.Bangka Belitung
79 PT.TIMAH BANGKA BANGKA BARAT Kep.Bangka Belitung
80 Sadai BANGKA SELATAN Kep.Bangka Belitung
81 Toboali BANGKA SELATAN Kep.Bangka Belitung
82 Manggar BELITUNG TIMUR Kep.Bangka Belitung
83 Pangkalbalam PANGKAL PINANG Kep.Bangka Belitung
84 Moro 91 Kep.Bangka Belitung
85 PT.TAMBANG TIMAH KUNDUR KARIMUN Kep Riau
86 Tanjung Balai Karimun KARIMUN Kep Riau
87 Tanjung Batu Kundur KARIMUN Kep Riau
88 Kijang BINTAN Kep Riau
89 PT.ANTAM Tbk BAUKSIT KIJANG BINTAN Kep Riau
90 Tanjung Uban BINTAN Kep Riau
92 Batu Ampar B A T A M Kep Riau
93 Kabil B A T A M Kep Riau
94 Nongsa B A T A M Kep Riau
95 PERTAMINA SAMBU/PSB B A T A M Kep Riau
96 Pulau Sambu/Pulau Lumba B A T A M Kep Riau
97 Sekupang (Internasional Sekupang) B A T A M Kep Riau
98 Sri Payung Batu Anam TANJUNG PINANG Kep Riau
99 Tanjung Pinang (Sri Bintan Pura) TANJUNG PINANG Kep Riau
100 CNOOC 114 Terminal KEPULAUAN SERIBU DKI JAKARTA
101 Dermaga Pulau Sepa KEPULAUAN SERIBU DKI JAKARTA
102 Pelabuhan Pulau Bira KEPULAUAN SERIBU DKI JAKARTA
103 PT.BUANA BINTANG SAMUDRA KEPULAUAN SERIBU DKI JAKARTA
104 PT.EKA GLOBAL BUANA KEPULAUAN SERIBU DKI JAKARTA
105 Pulau Bidadari KEPULAUAN SERIBU DKI JAKARTA
106 Pulau Kotok Timur KEPULAUAN SERIBU DKI JAKARTA
107 Pulau Matahari KEPULAUAN SERIBU DKI JAKARTA
108 Pulau Pantara KEPULAUAN SERIBU DKI JAKARTA
109 Jakarta International Container JAKARTA UTARA DKI JAKARTA
110 Kalibaru JAKARTA UTARA DKI JAKARTA
111 Pelabuhan Perikanan Nizamzachman JAKARTA UTARA DKI JAKARTA
112 Sunda Kelapa JAKARTA UTARA DKI JAKARTA
113 Tanjung Priok JAKARTA UTARA DKI JAKARTA
114 Pangandaran CIAMIS JAWA BARAT
115 Astanajayapura CIREBON JAWA BARAT
116 Bondet CIREBON JAWA BARAT
117 Brondong Indramayu CIREBON JAWA BARAT
118 Gebang CIREBON JAWA BARAT
119 Dadap Juntiyuat Indramayus INDRAMAYU JAWA BARAT
120 Indramayu INDRAMAYU JAWA BARAT
121 PERTAMINA BALONGAN INDRAMAYU JAWA BARAT
122 Arjuna Terminal KARAWANG JAWA BARAT
123 Cirebon CIREBON JAWA BARAT
124 PT.ANTAM Tbk UP PASIR BASI CILACAP CILACAP JAWA TENGAH
125 Tanjung Intan CILACAP JAWA TENGAH
126 Rembang REMBANG JAWA TENGAH
127 Juwana PATI JAWA TENGAH
128 Jepara JEPARA JAWA TENGAH
129 PT.KAYU LAPIS INDONESIA KENDAL JAWA TENGAH
130 Batang BATANG JAWA TENGAH
131 Brebes BREBES JAWA TENGAH
132 PERTAMINA upms IV (tanjung emas) SEMARANG JAWA TENGAH
133 PT.DWIMATAMA MULTIKARSA SEMARANG JAWA TENGAH
134 PT.SRIBOGA RATU RAYA SEMARANG JAWA TENGAH
135 Tanjung Emas SEMARANG JAWA TENGAH
136 Pekalongan PEKALONGAN JAWA TENGAH
137 Tegal TEGAL JAWA TENGAH
138 Tegal TEGAL JAWA TENGAH
139 PT.PUPUK SRIWIJAYA BANYUWANGI JAWA TIMUR
140 Tanjung Wangi BANYUWANGI JAWA TIMUR
141 Besuki SITUBONDO JAWA TIMUR
142 Kalbut SITUBONDO JAWA TIMUR
143 Mimbo SITUBONDO JAWA TIMUR
144 Panarukan SITUBONDO JAWA TIMUR
145 Pasir Putih SITUBONDO JAWA TIMUR
146 Kalibuntu PROBOLINGGO JAWA TIMUR
147 PLTU PT.Paiton Energy PROBOLINGGO JAWA TIMUR
148 Lekok PASURUAN JAWA TIMUR
149 PERTAMINA JOB PETROCHINA TUBAN JAWA TIMUR
150 PT.PACIFIC PETROCHEMICAL INDOTAMA TUBAN JAWA TIMUR
151 PT.SEMEN GRESIK TUBAN TUBAN JAWA TIMUR
152 Brondong LAMONGAN JAWA TIMUR
153 Perikanan Nusantara Borondong LAMONGAN JAWA TIMUR
154 Bawean GRESIK JAWA TIMUR
155 Pelabuhan Gresik GRESIK JAWA TIMUR
156 PT.PETROKIMIA GRESIK GRESIK JAWA TIMUR
157 Telaga Biru BANGKALAN JAWA TIMUR
158 Wilayah kerja pelabuhan sepuluh BANGKALAN JAWA TIMUR
159 Wilayah kerja sampang SAMPANG JAWA TIMUR
160 Branta PAMEKASAN JAWA TIMUR
161 Pasean PAMEKASAN JAWA TIMUR
162 Kalianget SUMENEP JAWA TIMUR
163 Kangean SUMENEP JAWA TIMUR
164 Masalembo SUMENEP JAWA TIMUR
165 Pengerungan SUMENEP JAWA TIMUR
166 PT.Garam Kalianget SUMENEP JAWA TIMUR
167 Sapudi SUMENEP JAWA TIMUR
168 Sepekan SUMENEP JAWA TIMUR
169 Probolinggo PROBOLINGGO JAWA TIMUR
170 Pasuruan PASURUAN JAWA TIMUR
171 Pelabuhan Tanjung Perak SURABAYA JAWA TIMUR
172 Labuhan PANDEGLANG BANTEN
173 Pulau Pabelokan TANGERANG BANTEN
174 Bojonegoro SERANG BANTEN
175 PT.GT.PETROCHEM INDUSTRI Tbk DIVISI KIMIA SERANG BANTEN
176 Banten CILEGON BANTEN
177 PT.BAYER URETHANGS IND CILEGON BANTEN
178 PT.POWER INDONESIA (PLTU SEKTOR SURALAYA) CILEGON BANTEN
179 Karangatu SERANG BANTEN
180 Kusamba KLUNGKUNG BALI
181 Lembongan KLUNGKUNG BALI
182 Nusa Penida KLUNGKUNG BALI
183 Buleleng BULELENG BALI
184 Celukan Bawang BULELENG BALI
185 Benoa DENPASAR BALI
186 Sanur DENPASAR BALI
187 Bangsal Pemenang LOMBOK BARAT NTB
188 Tanjung LOMBOK BARAT NTB
189 Labuhan Haji LOMBOK TIMUR NTB
190 Lombok LOMBOK TIMUR NTB
191 Tanjung Luar LOMBOK TIMUR NTB
192 Badas SUMBAWA NTB
193 Labuhan Alas SUMBAWA NTB
194 Calabai DOMPU NTB
195 Sape BIMA NTB
196 Benete SUMBAWA BARAT NTB
197 Labuhan Lalar SUMBAWA BARAT NTB
198 Bima BIMA NTB
199 Waingapu SUMBA TIMUR NTB
200 Atapupu BELU NTB
201 Baranusa/Kalabahi ALOR NTB
202 Larantuka FLORES TIMUR NTB
203 Maumere SIKKA NTB
204 Ende ENDE NTB
205 Reo MANGGARAI NTB
206 Baa-Rote ROTE NDAO NTB
207 Labuan Bajo MANGGARAI BARAT NTB
208 Waikelo SUMBA BARAT DAYA NTB
209 Tenau KUPANG NTB
210 Merbau-Paloh SAMBAS Kalbar
211 Sintete SAMBAS Kalbar
212 Kedawangan KETAPANG Kalbar
213 Ketapang KETAPANG Kalbar
214 Telok Melano KAYONG UTARA Kalbar
215 Telok Air KUBU RAYA Kalbar
216 Pontianak PONTIANAK Kalbar
217 Singkawang SINGKAWANG Kalbar
218 Kumai KOTAWARINGIN BARAT Kalteng
219 Pangkalan Bun KOTAWARINGIN BARAT Kalteng
220 Sampit KOTAWARINGIN TIMUR Kalteng
221 Samuda KOTAWARINGIN TIMUR Kalteng
222 Pulau Pisau KAPUAS Kalteng
223 Kuala Pembuang SERUYAN Kalteng
224 Pegatan Mendawai KATINGAN Kalteng
225 Rambang Palangkaraya PALANGKA RAYA Kalteng
226 Gunung Batu Besar KOTA BARU Kalteng
227 Kotabaru KOTA BARU Kalteng
228 PT.ARUTMIN INDONESIA KOTA BARU Kalteng
229 Batu Licin TANAH BUMBU Kalteng
230 Trisakti – Banjarmasin BANJARMASIN Kalteng
231 Tanah Grogot PASIR Kaltim
232 Kuala Samboja KUTAI KARTANEGARA Kaltim
233 Tanjung Santan KUTAI KARTANEGARA Kaltim
234 Sangkulirang KUTAI TIMUR Kaltim
235 Suaran Jetty BERAU Kaltim
236 Tanjung Redep BERAU Kaltim
237 Bunyu BULUNGAN Kaltim
238 Tanjung Selor BULUNGAN Kaltim
239 Nunukan NUNUKAN Kaltim
240 Sungai Nyamuk NUNUKAN Kaltim
241 Balikpapan BALIKPAPAN Kaltim
242 Samarinda SAMARINDA Kaltim
243 Pertamina LNG Badak BONTANG Kaltim
244 PT.PUPUK KALTIM BONTANG BONTANG Kaltim
245 Tahuna KEPULAUAN SANGIHE Sulut
246 Lirung KEPULAUAN TALAUD Sulut
247 Pelanuhan Likupang MINAHASA UTARA Sulut
248 Labuan Uki BOLAANG MONGONDOW UTARA Sulut
249 Ulu Siau SIAU TAGULANDANG BIARO Sulut
250 Manado MANADO Sulut
251 Bitung BITUNG Sulut
252 Banggai BANGGAI KEPULAUAN Sulteng
253 Bunta BANGGAI Sulteng
254 Luwuk BANGGAI Sulteng
255 Kolonodale MOROWALI Sulteng
256 Poso POSO Sulteng
257 Pantoloan DONGGALA Sulteng
258 Parigi DONGGALA Sulteng
259 Toli-toli DONGGALA Sulteng
260 Wani DONGGALA Sulteng
261 Leok BUOL Sulteng
262 Lokodidi BUOL Sulteng
263 Paleleh BUOL Sulteng
264 Moutong PARIGI MOUTONG Sulteng
265 Ampana TOJO UNA-UNA Sulteng
266 Selayar (Benteng) SELAYAR Sulsel
267 Jeneponto JENEPONTO Sulsel
268 Sinjai SINJAI Sulsel
269 SEMEN TONASA PANGKAJENE DAN KEPULAUAN Sulsel
270 Awerange BARRU Sulsel
271 Siwa SIDENRENG RAPPANG Sulsel
272 Makassar MAKASSAR Sulsel
273 Paotere MAKASSAR Sulsel
274 Parepare PARE-PARE Sulsel
275 Palopo PALOPO Sulsel
276 Raha MUNA Sulteng
277 Kolaka KOLAKA Sulteng
278 PT.ANTAM UBPN Operasi Pomala KOLAKA Sulteng
279 Langgara KONAWE SELATAN Sulteng
280 Pelabuhan Nusantara Kendari KENDARI Sulteng
281 Bau-Bau BAU-BAU Sulteng
282 Kwandang GORONTALO UTARA GORONTALO
283 Gorontalo GORONTALO GORONTALO
284 Belang-Belang MAJENE Sulbar
285 Majene MAJENE Sulbar
286 Mamuju MAJENE Sulbar
287 Polewali POLEWALI MANDAR Sulbar
288 PT.UNGGUL WIDYA TEHNOLOGI LESTARI MAMUJU UTARA Sulbar
289 Tanjung Bakau MAMUJU UTARA Sulbar
290 Saumlaki MALUKU TENGGARA BARAT MALUKU
291 Amahai MALUKU TENGAH MALUKU
292 Banda Naira MALUKU TENGAH MALUKU
293 Tulehu MALUKU TENGAH MALUKU
294 Wahai MALUKU TENGAH MALUKU
295 Namilea (Namlea) BURU MALUKU
296 Dobo KEPULAUAN ARU MALUKU
297 Waisarisa SERAM BAGIAN BARAT MALUKU
298 Waisarissa SERAM BAGIAN BARAT MALUKU
299 Ambon AMBON MALUKU
300 DUKS PERIKANAN NUSANTARA TUAL TUAL MALUKU
301 Penyeberangan Tual TUAL MALUKU
302 PT.THENGSHING (TING SHEEN) BANDA SEJAHTERA TUAL MALUKU
303 Tual TUAL MALUKU
304 PT.ANTAM UBPN GEE & BULI HALMAHERA TENGAH MALUKU UTARA
305 Sanana KEPULAUAN SULA MALUKU UTARA
306 Labuha HALMAHERA SELATAN MALUKU UTARA
307 Wil.Kerja Pel.Saketa HALMAHERA SELATAN MALUKU UTARA
308 Bere-bere HALMAHERA UTARA MALUKU UTARA
309 Daruba HALMAHERA UTARA MALUKU UTARA
310 Tobelo HALMAHERA UTARA MALUKU UTARA
311 Gebe HALMAHERA TIMUR MALUKU UTARA
312 Maffa HALMAHERA TIMUR MALUKU UTARA
313 PT.ANTAM UBPN Operasi Gebe HALMAHERA TIMUR MALUKU UTARA
314 Achmad Yani – Ternate TERNATE MALUKU UTARA
315 Gita/Payahe TIDORE KEPULAUAN MALUKU UTARA
316 Soasio TIDORE KEPULAUAN MALUKU UTARA
317 Fakfak FAKFAK PAPUA BARAT
318 Kaimana KAIMANA PAPUA BARAT
319 Arandai TELUK BINTUNI PAPUA BARAT
320 Babo TELUK BINTUNI PAPUA BARAT
321 Bintuni TELUK BINTUNI PAPUA BARAT
322 Manokwari MANOKWARI PAPUA BARAT
323 Oransbari MANOKWARI PAPUA BARAT
324 Sorong SORONG PAPUA BARAT
325 Merauke MERAUKE PAPUA
326 Nabire NABIRE PAPUA
327 Serui YAPEN WAROPEN PAPUA
328 Biak BIAK NUMFOR PAPUA
329 Amamapare MIMIKA PAPUA
330 Amamapare (PT.Freeport Indonesia) MIMIKA
PAPUA
331 Sarmi SARMI PAPUA
332 Teba MAMBERAMO RAYA PAPUA
333 Jayapura JAYAPURA PAPUA
Iklan

Pelabuhan,Dermaga,dan Terminal

 

Pelabuhan adalah sebuah fasilitas di ujung samuderasungai, atau danauuntuk menerima kapal dan memindahkan barang kargo maupun penumpangke dalamnya. Pelabuhan biasanya memiliki alat-alat yang dirancang khusus untuk memuat dan membongkar muatan kapal-kapal yang berlabuh. Terkadang crane dan gudang berpendingin disediakan oleh pihak pengelola maupun pihak swasta yang berkepentingan, sesuai jenis pelabuhannya juga. Sering pula disekitarnya dibangun fasilitas penunjang seperti pengalengan dan pemrosesan barang. Peraturan Pemerintah RI No.69 Tahun 2001 mengatur tentang pelabuhan dan fungsi serta penyelengaraannya.
Pelabuhan laut digunakan untuk pelabuhan yang menangani kapal-kapal laut. Pelabuhan perikanan adalah pelabuhan yang digunakan untuk berlabuhnya kapal-kapal penangkap ikan serta menjadi tempat distribusi maupun pasar ikan. Klasifikasi pelabuhan perikanan ada 3, yaitu:
1.      Pelabuhan Perikanan Pantai
2.      Pelabuhan Perikanan Nusantara
3.      Pelabuhan Perikanan Samudera
Di bawah ini hal-hal yang penting agar pelabuhan dapat berfungsi:
1)      adanya kanal-kanal laut yang cukup dalam (minimum 12 meter),
2)      perlindungan dari angin, ombak, dan petir, dan
3)      akses ke transportasi penghubung seperti kereta api dan truk.
Berdasarkan PP No. 69 Tahun 2001, pelabuhan pelabuhan dibagi menjadi 3 menurut layanan kegiatannya, yaitu:
1.      Pelabuhan laut, yaitu pelabuhan yang melayani kegiatan angkutan laut;
2.     Pelabuhan sungai dan danau, yaitu pelabuhan yang melayani kegiatan angkutan sungai dan danau; dan
3.   Pelabuhan penyebrangan, yaitu pelabuhan yang melayani kegiatan angkutan penyeberangan.
Pelabuhan menurut jenisnya sebagaimana PP No. 69 Tahun 2001 terdiri dari:
1.     Pelabuhan umum yang digunakan untuk melayani kepentingan umum. Penyelenggaraan pelabuhan umum dilakukan oleh Pemerintah dan pelaksanaannya dapat dilimpahkan kepada badan usaha milik negara yang didirikan dengan maksud tertentu. Di Indonesia dibentuk empat badan usaha milik negara yang diberikan wewenang mengelola pelabuhan umum. Keempat badan usaha tersebut adalah P.T. Pelabuhan Indonesia I yang berkedudukan di Medan; P. T. Pelabuhan Indonesia II yang berkedudukan di Jakarta; P.T Pelabuhan Indonesia III yang berkedudukan di Surabaya; P.T Pelabuhan Indonesia IV yang berkedudukan di Ujung Pandang.
2.    Pelabuhan khusus yang digunakan untuk kepentingan sendiri guna menunjang kegiatan tertentu, baik instansi pemerintah, seperti TNI ALdan Pemda Dati I/Dati II, maupun badan usaha swasta seperti, pelabuhan khusus P.T. BOGASARI yang digunakan untuk bongkar muat tepung terigu atau LNG Arun di Aceh yang digunakan untuk mengirimkan hasil produksi gas alam cair ke suatu daerah dalam NKRI atau luar negeri. Pelabuhan ini tidak boleh digunakan untuk kepentingan umum, kecuali dalam keadaan tertentu dengan ijin pemerintah.
Menurut hirarki peran dan fungsi pelabuhan laut sebagaimana PP No. 69 Tahun 2001 terdiri dari:
1.      Pelabuhan internasional hub merupakan pelabuhan utama primer;
2.      Pelabuhan internasional merupakan pelabuhan utama sekunder;
3.      Pelabuhan nasional merupakan pelabuhan utama tersier;
4.      Pelabuhan regional merupakan pelabuhan pengumpan primer; dan
5.      Pelabuhan lokal merupakan pelabuhan pengumpan sekunder.
Ditinjau dari segi pengusahaannya, pelabuhan dibagi menjadi 6, yaitu:
1)      Pelabuhan ikan
Pada umumnya pelabuhan ikan tidak memerlukan kedalaman yang besar karena kapal – kapal motor yang digunakan untuk menagkap ikan tidak besar. Pada umumnya, nelayan – nelayan di Indonesia masih menggunakan kapal kecil. Jenis kapal kecil ini bervariasi dari yang sederhana berupa jukung sampai kapal motor. Jukung adalah perahu yang dibuat dari kayu dengan lebar sekitar 1 m dan panjang 6 – 7 m. Perahu ini dapat menggunakan layar atau motor tempel; dan bisa langsung mendarat di pantai. Kapal yang lebih besar terbuat dari papan atau fiberglass dengan lebar 2,0 – 2,5 m dan panjang 8 – 12 m, digerakkan oleh motor. Pelabuhan ikan dibangun disekitar daerah perkampungan nelayan. Pelabuhan ini harus lengkap dengan pasar lelang, pabrik/gudang es, persediaan bahan bakar, dan juga tempat cukup luas untuk perawatan alat – alat penangkap ikan.
2)      Pelabuhan minyak
Untuk keamanan, pelabuhan minyak harus diletakkan agak jauh dari keperluan umum. Pelabuhan minyak biasanya tidak memerlukan dermaga atau pangkalan yang harus dapat menahan muatan vertikal yang besar, melainkan cukup membuat jembatan perancah atau tambahan yang dibuat menjorok ke laut untuk mendapatkan kedalaman air yang cukup besar. Bongkar muat dilakukan dengan pipa – pipa dan pompa.
3)      Pelabuhan barang
Pelabuhan ini mempunyai dermaga yang dilengkapi dengan fasilitas untuk bongkar muat barang. Pelabuhan dapat berada di pantai atau estuari dari sungai besar. Daerah perairan pelabuhan harus cukup tenang sehingga memudahkan bongkar muat barang. Pelabuhan barang ini bisa digunakan baik Pemintah maupun swasta untuk keperluan transportasi hasil produksinya seperti baja, alumunium, pupuk, batu bara, minyak, dan sebagainya. Sebagai contoh Pelabuhan Kuala Tanjung di Sumatra Utara. Pelabuhan Kuala Tanjung dimiliki oleh P.T. Aluminium Asahan. Selain itu, P.T. Asean dan P.T. Iskandar Muda juga mempunyai pelabuhan sendiri.
4)      Pelabuhan penumpang
Pelabuhan penumpang tidak banyak berbeda dengan pelabuhan barang. Pada pelabuhan barang di belakang dermaga terdapat gudang – gudang sedangkan untuk pelabuhan penumpang dibagun stasiun penumpang yang melayani segala kegiatan yang berhubungan dengan kebutuhan orang yang berpergian, seperti kantor imigrasi, duane, keamanan, direksi pelabuhan, maskapai pelayaran, dan sebagainya. Barang – barang yang perlu dibongkar muat tidak terlalu banyak sehingga gudang barang tidak perlu besar. Untuk kelancaran masuk kelaurnya penumpang dan barang, biasanya pada pelabuhan penumpang jalan masuk dipisahkan terhadap jalan keluar. Selain itu pada pelabuhan penumpang, penumpang melalui lantai atas dengan menggunakan jembatan langsung ke kapal, sedangkan barang – barang melalui dermaga.
5)      Pelabuhan campuran
Pada umumnya penggunaan fasilitas pelabuhan ini terbatas untuk penumpang dan barang. Untuk keperluan minyak dan ikan biasanya terpisah. Bagi pelabuhan kecil atau masih dalam taraf perkembangan, keperluan untuk bongkar muat minyak juga masih menggunakan dermaga atau jembatan, berguna untuk meletakkan pipa – pipa untuk mengalirkan minyak.
6)      Pelabuhan militer
Pelabuhan ini mempunyai daerah perairan yang cukup luas untuk memungkinkan gerakan cepat dari kapal – kapal perang dan supaya letak bangunan cukup terpisah. Konstruksi tambatan maupun dermaga hampir sama dengan dengan pelabuhan barang, tetapi situasi dan perlengkapan sedikit berbeda. Pada pelabuhan barang, letak/kegunaan bangunan harus seefisien mungkin, sedangkan pada pelabuhan militer bangunan – bangunan pelabuhan harus terpisah dengan jarak yang lebih jauh.
Dermaga adalah tempat kapal ditambatkan di pelabuhan. Pada dermaga dilakukan berbagai kegiatan bongkar muat barang dan orang dari dan ke atas kapal. Di dermaga juga dilakukan kegiatan untuk mengisi bahan bakar untuk kapal, air minumair bersih, saluran untuk air kotor/limbah yang akan diproses lebih lanjut di pelabuhan. Hal yang perlu diingat bahwa dimensi dermaga didasarkan pada jenis dan ukuran kapal yang merapat dan bertambat pada dermaga tersebut.
Jenis – jenis dermaga berdasarkan jenis barang yang dilayani:
1)   Dermaga barang umum, adalah dermaga yang diperuntukkan untuk bongkar muat barang umum/general cargo keatas kapal. Barang potongan terdiri dari barang satuan seperti mobil; mesin – mesin; material yang ditempatkan dalam bungkus, koper, karung, atau peti. Barang – barang tersebut memerlukan perlakuan khusus dalam pengangkatannya untuk menghindari kerusakan.
2)   Dermaga peti kemas, dermaga yang khusus diperuntukkan untuk bongkar muat peti kemas. Bongkar muat peti kemas biasanya menggunakan crane.
3)    Dermaga curah, adalah dermaga yang kusus digunakan untuk bongkar muat barang curah yang biasanya menggunakan ban berjalan (conveyor belt). Barang curah terdiri dari barang lepas dan tidak dibungkus/kemas, yang dapat dituangkan atau dipompa ke dalam kapal. Barang ini dapat berupa bahan pokok makanan (beras, jagung, gandum, dsb.) dan batu bara. Karena angkutan barang curah dapat dilakukan lebih cepat dan biaya lebih murah daripada dalam bentuk kemasan, maka beberapa barang yang dulunya dalam bentuk kemasan sekarang diangkut dalam bentuk lepas. Sebagai contoh adalah pengangkutan semen, gula, beras, dan sebagainya.
4)  Dermaga khusus, adalah dermaga yang khusus digunakan untuk mengangkut barang khusus, seperti bahan bakar minyakbahan bakar gas dan lain sebagainya.
5)     Dermaga marina, adalah dermaga yang digunakan untuk kapal pesiar,speed boat.
6)      Demaga kapal ikan, adalah dermaga yang digunakan oleh kapal ikan.
Perencanaan jenis dermaga disesuaikan dengan kebutahan yang akan dilayani, ukuran kapal, arah gelombang dan angin, kondisi topografi dan tanah dasar laut, dan tinjauan ekonomis dari konstruksi. Dermaga dapat dibedakan menjadi dua jenis yaitu wharf/quai dan jetty/pier/jembatan. Wharfadalah dermaga yang paralel dengan pantai dan biasanya berimpit dengan garis pantai. Jetty adalah dermaga yang menjorok ke laut.
Berdasarkan tinjauan daerah topografi di perairan yang dangkal, penggunaan jetty akan lebih ekonomis karena kedalaman yang yang dibutuhkan untuk kapal menambat akan cukup jauh dan tidak diperlukan pengerukan lumpur yang cukup banyak. Namun berbeda untuk lokasi topografi dengan kemiringan dasar cukup curam. Pada topografi kemiringan dasar yang cukup curam, pembuatan pier dengan melakukan pemancangan tiang menjadi tidak praktis dan sangat mahal. Dalam hal ini pembuatanwharf lebih tepat.
Dermaga yang melayani kapal minyak (tanker) dan kapal barang curah mempunyai konstruksi yang ringan; dibandingkan dengan dermaga barang potongan (general cargo); karena dermaga tersebut tidak memerlukan peralatan bongkar muat yang besar, jalan kereta api, gudang – gudang, dan sebagainya. Dengan demikian untuk melayani kapal tanker dan kapal barang curah, penggunaan pier akan lebih ekonomis. Lain halnya dengan dermaga yang melayani barang potongan (general cargo) dan peti kemas. Dermaga yang melayani general cargo dan peti kemas  menerima beban yang lebih besar. Untuk keperluan tersebut, dermaga jenis wharf akan lebih cocok.
Kondisi tanah sangat menentukan dalam pemilihan jenis dermaga. Pada umumnya tanah di dekat daratan mempunyai daya dukung yang lebih besar daripada tanah di dasar lautan. Dasar laut umumnya terdiri dari endapan yang belum padat. Ditinjau dari daya dukung tanah, pembuatan wharf atau dinding penahan tanah lebih menguntungkan. Namun, jika tanah dasar berupa karang maka pembuatan wharf akan mahal. Hal ini karena untuk mendapatkan kedalaman yang cukup di depan wharf diperlukan pengerukan. Dalam hal ini pembuatan pier akan lebih murah karena tidak diperlukan pengerukan dasar karang. (Triatmodjo, 1996 : 157 – 159)
Terminal adalah salah satu fasilitas pelabuhan di daratan. Masing – masing terminal mempunyai bentuk dan fasilitas yang berbeda. Terminal barang potong (general cargo terminal) harus mempunyai perlengkapan bongkar muat berbagai bentuk barang yang berbeda. Terminal barang curah biasanya direncanakan untuk tunggal guna dan mempunyai peralatan bongkar muat untuk muatan curah. Demikian juga terminal peti kemas. Berbagai jenis terminal tersebut dapat berada dalam satu pelabuhan, serta  letak antara terminal satu dengan lainnya dapat berdampingan.
Pada umumnya, terminal di pelabuhan dibagi ke dalam tiga jenis:
1.      Terminal Barang Potongan (General Cargo Terminal)
Fasilitas – fasilitas yang terdapat pada terminal potongan terdiri dari:
1)     Apron
Apron adalah halaman di atas dermaga yang terbentang di sisi muka dermaga sampai gudang laut atau lapangan penumpukan terbuka. Apron digunakan untuk menempatkan barang yang akan dinaikkan ke kapal atau barang yang baru saja diturunkan dari kapal. Bentuk apron tergantung pada jenis muatan, apakah barang potongan, curah, atau peti kemas. Biasanya lebar apron adalah 15 – 25 m.
2)     Gudang Laut dan Lapangan Penumpukan Terbuka
Gudang laut (disebut juga gudang pabean, gudang linie ke-I, gudang transit) adalah gudang yang berada di tepi perairan pelabuhan dan hanya dipisahkan dari air laut oleh dermaga pelabuhan. Gudang laut hanya menyimpan barang – barang untuk sementara waktu sambil menunggu pengangkutan lebih lanjut ke tempat tujuan akhir. Masa penyimpanan barang – barang dalam gudang laut adalah maksimum 15 hari untuk barang – barang yang akan dimasukkan ke dalam peredaran bebas setempat (dengan angkutan darat) dan maksimum 30 hari untuk barang – barang yang akan diteruskan ke pelabuhan lain (dengan kapal lain).
3)      Gudang
Gudang (warehouse) digunakan untuk menyimpan barang – barang dalam waktu yang lama. Gudang ini dibuat agak jauh dari dermaga.
4)     Bangunan pendingin (cold storage)
Bangunan pendingin di pelabuhan diperlukan sebelum barang komuditas yang didinginkan didistribusikan ke tempat tujuan dengan kereta api atau truk yang sudah disediakan system pendinginan tertentu. Barang – barang komuditas yang perlu pendinginan adalah ikan, daging, buah – buahan, dan sayur.
2.      Terminal barang curah (bulk cargo terminal)
Muatan curah dapat dibedakan menjadi dua macam:
1)     Muatan lepas yang berupa hasil tambang seperti batu bara, biji besi, bauxite, dan hasil pertanian seperti beras, gula, jagung, dan sebagainya.
2)    Muatan cair yang diangkut dalam kapal tangki seperti minyak bumi, minyak kepala sawit, bahan kimia cair, dan sebagainya.
Terminal muatan curah harus dilengkapi dengan fasilitas penyimpanan muatan. Jenis fasilitas penyimpanannya tergantung pada jenis muatannya, yang dapat berupa lapangan untuk mengangkut muatan, tangki – tangki untuk minyak, silo atau gudang untuk material yang memerlukan perlindungan terhadap cuaca, atau lapangan terbuka untuk menimbun batu bara, bijih besi, dan bauxit.
Barang curah dapat ditangani secara ekonomis dengan menggunakanbelt conveyor atau bucket elevator atau kombinasi dari keduanya. Barang cair dapat diangkut dengan pompa. Untuk barang berupa bubuk, material berbutir halus seperti semen serta butiran/material yang ringan dapat diangkut dengan alat penghisap (alat pneumatic). Belt conveyoradalah alat yang paling serbaguna untuk mengangkut berbagai macam barang berbentuk bubuk, butiran, dan kental. Alat tersebut dapat mengangkut material dalam jumlah besar untuk jarak jauh, baik secara horizontal maupun naik turun dengan kemiringan 15o – 20o. Alat ini digunakan untuk memindahkan material dari tempat penimbunan ke dalam kapal dan sebaliknya. Bucket elevator mengangkut material secara vertikal atau yang mempunyai kemiringan besar. Kapasitasnya lebih rendah daripada kapasitas belt conveyor. Alat ini digunakan untuk mengisis silo.
3.      Terminal peti kemas
Pengiriman barang dengan mengguanakn peti kemas telah banyak dilakukan dan volumenya terus meningkat dari tahun ke tahun. Pengangkutan dengan menggunakan peti kemas memungkinkan barang – barang digabung menjadi satu dalam peti kemas sehingga aktivitas bongkar muat dapat dimekanisasikan. Hal ini dapat meningkatkan jumlah muatan yang bisa ditangani sehingga waktu bongkar muat menjadi lebih cepat.
Sumber:
Amiron, Sahdan. 2009. Analisis Kelayakan Ukuran Panjang Dermaga, Gudang Bongkar Muat Barang, dan Sandar Kapal. Medan: Dapartemen Teknik Sipil USU

 

 

Jenis – Jenis Pelabuhan

Pelabuhan priok

Pelabuhan biasanya memiliki alat-alat yang dirancang khusus untuk memuat dan membongkar muatan kapal-kapal yang berlabuh.Kata pelabuhan laut digunakan untuk pelabuhan yang menangani kapal-kapal laut.Berikut Jenis – Jenis pelabuhan
Jenis jenis pelabuhan:
A. Ditinjau dari segi penyelenggaraannya ada 2 jenis:
1. Pelabuhan Umum
2.Pelabuhan khusus
B. Ditinjau dari segi fungsinya:
1.Pelabuhan laut
2.pelabuhan pantai
C.Ditinjau dari segi penggunaannya:
1.Pelabuhan ikan
2.Pelabuhan minyak
3.pelabuhan penumpang
4.pelabuhanbarang
5.pelabuhan militer
6.pelabuhan campuran
D.Ditinjau menurut letak geografisnya:
1.Pelabuhan alam
2.pelabuhanbuatan
berdasarkan LETAK GEOGRAFIS nya.
1.Pelabuhan Alam adalah merupakan pelabuhan yang daerah perairannya terlindungi dari badai dan gelombang oleh alam, misalnya oleh pulau, estuari atau muara sungai atau mungkin terletak di daerah teluk.
contoh pelabuhan alam di Indonesia: Pelabuhan Cilacap, pelabuhan belawan dll.

2. Pelabuhan semi alam adalah merupakan campuran antara pelabuhan alam dan pelabuhan buatan, misalnya pelabuhan yang terlindungi oleh pantai, tetapi pada alur masuknya ada bangunan buatan untuk melindungi pelabuhan.
contoh pelabuhan ini di indonesia adalah pelabuhan bengkulu.

3. Pelabuhan buatan adalah suatu daerah perairan yang dilindungi dari pengaruh gelombang dengan membuat bangunan pemecah gelombang.
contoh pelabuhan ini di indonesia adalah pelabuhan tanjung priok.
Pelabuhan laut Indonesia adalah pelabuhan yang berada di wilayah negara Indonesia, sedangkan kata Pelabuhan bisa di artikan sebuah fasilitas di ujung samudera, sungai, danau atau udara untuk menerima kapal dan memindahkan barang kargo maupun penumpang ke dalamnya.
Berikut pelabuhan – pelabuhan laut yang ada di Indonesia :

NO PELABUHAN
1 Pelabuhan Di Aceh – Sabang, Malahayati, Lhokseumawe Kuala Langsa. Meulaheh. Singkil, Tapak Tuan,Susoh.
2 Pelabuhan Bali – Benoa
3 Pelabuhan Banda Aceh – Oleulheue
4 Pelabuhan Jakarta – Tanjung Periok
5 Pelabuhan Kalimantan Barat – Pontianak
6 Pelabuhan Kalimantan Selatan – Banjarmasin
7 PelabuhanKalimantanTimur – Balikpapan
8 Pelabuhan Lampung – Panjang
9 Pelabuhan Maluku -Ambon
10 Pelabuhan Medan – Belawan
11 Pelabuhan Padang -Telukbayur
12 Pelabuhan Palembang – Palembang
13 Pelabuhan Papua – Jayapura, Merauke
14 Pelabuhan Riau – Bengkalis
15 Pelabuhan Semarang – Tanjung Emas
16 Pelabuhan Sulawesi Selatan – Makasar, Pare-pare
17 Pelabuhan Sulawesi Utara – Manado
18 Pelabuhan Surabaya – Tanjung Perak